Box Layout

HTML Layout
Backgroud Images
Backgroud Pattern
blog-img-10

Posted by : Andika

Membuat VPS Berbasis KVM

Hallo sobat ilmuteknologi kita lanjut sesi sebelumnya ya, yang membahas vps chr, dan kali ini kita akan lanjut ke sesi ke 2, membuat vps sederhana basis kvm, kalian udah tau kvm belum, apa sih?. KVM atau Kernel-based Virtual Machine merupakan pilihan virtualisasi model lain yang disediakan Proxmox 2.3 jika VPS OpenVZ tidak cocok untuk kebutuhan kita. KVM menyediakan dukungan sistem operasi guest yang lebih luas. Berbagai sistem operasi populer seperti Windows, Solaris, FreeBSD, Haiku, ReactOS, Plan9, dan Linux itu sendiri dapat berjalan dengan baik di atas KVM. Sayangnya untuk menjalankan KVM, CPU di host membutuhkan fitur khusus (Intel VT-X atau AMD-V). Namun hal ini tentu saja bukan halangan untuk mencoba membuat Virtual Private Server atau VPS berbasis KVM di Proxmox. Apalagi PC server masa kini kebanyakan sudah dilengkapi fitur virtualisasi.
 
 

Membuat VPS KVM

 

Pertama-tama klik tombol Create VM di pojok kanan atas web administrasi Proxmox 2.3.
Membuat VPS berbasis KVM

Kemudian di tab General, tentukan nilai untuk field-field berikut ini.
  • Nodehost untuk VPS. Jika sudah mengaktifkan cluster terdapat beberapa pilihan.
  • VM ID, nomor unik sebagai ID untuk VPS.
  • Name, nama untuk VPS ini tidak boleh mengandung spasi.
Klik Next untuk melanjutkan dari sini.
Membuat VM Proxmox 2.3

Tentukan jenis sistem operasi yang akan dipasang di VPS ini. Pilih Other OS types jika sistem operasi yang kita gunakan tidak terdapat di daftar. Lanjutkan dengan mengklik tombol Next.
VPS KVM OS

Di tab CD/DVD, pilih media instalasi yang akan digunakan. Kita dapat menggunakan ISO image yang sudah diunggah ke server, CD/DVD drive milik server host, atau tidak menggunakan CD/DVD sama sekali.
CD/DVD untuk VPS KVM

Pindah ke tab Hard Disk, lalu tentukan pengaturan untuk field-field di sana.
  • Bus/Device, pilihannya ada SCSI, SATA, IDE, dll.
  • Storage, media penyimpanan yang hendak digunakan.
  • Disk size (GB), ukuran hard disk dalam satuan gigabyte.
  • Format, jenis virtual hard disk untuk VPS ini.
Field lain dapat dikosongkan atau dibiarkan dengan nilai default-nya. Kemudian klik Next.
Hard disk VPS KVM

Tentukan jumlah Sockets dan Cores CPU yang dialokasikan untuk VPS di tab CPU. Sedangkan CPU type dapat kita abaikan, kecuali hendak menggunakan prosesor lain. Masuk ke tahap selanjutnya dengan klik tombol Next.
CPU untuk VPS KVM

Pengaturan memori RAM dapat dilakukan secara statis maupun dinamis. Jika menggunakan pengaturan statis, maka memori maksimum yang dapat digunakan oleh VPS selalu tetap. Sedangkan pada pengaturan dinamis, memori akan secara otomatis dialokasi pada batas atas dan batas bawah yang kita tentukan.
Memori untuk VPS KVM

Berikutnya kita harus melakukan pengaturan kartu jaringan untuk VPS di tab Network. Pilihan yang disediakan di server Proxmox 2.3 ada tiga, yaitu Bridged mode, NAT mode, dan No network device. Klik Next setelah menentukan mode jaringan.
Jaringan untuk VPS KVM

Terakhir kita harus melakukan konfirmasi, cek dan ricek apakah pengaturan untuk VPS ini sudah sesuai dengan keinginan kita. Klik tombol Finish untuk memulai proses pembuatan virtual machine ini ke sistem.
Membuat VPS KVM di Proxmox 2.3

Menghidupkan VPS KVM


VPS berbasis KVM yang baru saja kita buat dapat dihidupkan dengan mengakses menu untuk virtual machine bersangkutan. Caranya klik pada nama VPS di tree menu di panel kanan, kemudian klik tombol Start di pojok kanan atas.
Menghidupkan VPS KVM

Tampilan VPS ini dapat kita akses menggunakan VNC Console dari tombol Console di pojok kanan atas. Penampakannya terlihat seperti pada gambar di bawah ini.
VNC console KVM di Proxmox

Dari sini, instalasi sistem operasi untuk VPS berbasis KVM ini dilakukan sama seperti pada mesin fisik.